Pages

Friday, 11 September 2020

Ngemil Bijak : 5 Langkah Makan dan Ngemil dengan Baik

Ngemil Bijak : 5 Langkah Makan dan Ngemil dengan Baik

"Ibu, bikin kue manis yuk.." Aqla 4 tahun. 

Anak saya Aqla sering banget tiba-tiba bilang seperti kalimat diatas. Belakangan, kurang lebih 2 bulan ini sejak kami pindah rumah di Gresik. Saya yang biasa rajin bikin camilan untuk Aqla, tidak lagi bikin. Karena persiapan pindah dan beberes rumah itu sungguh melelahkan, jadi kadang lupa nyiapin camilan homemade untuk Aqla. Apalagi Aqla termasuk anak yang aktif ngemil di rumah lho hahaha. Tapi sejauh ini ngemilnya masih wajar dan tidak berlebihan. 

Ngemil merupakan kegiatan mengkonsumsi makanan atau minuman ringan. Biasanya dilakukan sebelum makan siang atau di jam-jam tertentu. Misalnya saat membaca buku, saat nonton film atau saat kumpul dengan keluarga ataupun teman. Kalau saya biasanya ngemil makanan ringan di jam 9 atau 10 pagi, bareng sama Aqla. Kalau sama suami biasanya setelah sholat isya, nyantai ngobrol sambil lihatin anak nonton sambil ngemil deh hehe. Kadang kalau suami pulang kerja, terus di meja makan nggak ada camilan pasti nyari-nyari. Akhirnya kebiasaan deh nyetok camilan di rumah. 

Orang Indonesia selain harus makan nasi kalo sarapan, ternyata juga punya kebiasaan ngemil lho. Menurut riset Mondelez Indonesia yang diadakan tahun 2019, orang Indonesia bergantung pada camilan untuk memenuhi berbagai kebutuhan, utamanya adalah kebutuhan mental dan emosional. 84% orang Indonesia mengatakan "Mengemil dapat membantu meningkatkan kualitas hidup saya". 

Berikut beberapa alasan ngemil :

1. Untuk meningkatkan mood

2. Untuk menemukan momen tenang untuk diri sendiri "me time" 

3. Untuk mendapatkan rasa nyaman

4. Untuk memanjajan atau menghadiahi diri sendiri 

5. Untuk menghilangkan kegelisahan

6. Untuk merasa terhubung dengan orang lain. Saat ada tamu misalnya

7. Untuk tetap merasa berenergi

8.Untuk menjaga tubuh atau untuk kebutuhan nutrisi


Tentang Ngemil Bijak

Ngomongin soal ngemil, pastinya sudah menjadi kebiasaan kita sehari-hari. Nggak ngemil sehari rasanya ada yang kurang gitu, ya nggak sih?. Tapi jangan sampai ngemil jadi kegiatan rutin yang berdampak tidak baik bagi tubuh. Misalnya ngemil terus sampai lupa makan, akhirnya seharian ngemilin ciki terus. Kan nggak baik untuk kesehatan. 

Nah, beruntung sekali akhir bulan lalu tepatnya hari Sabtu, 22 Agustus 2020. Saya mengikuti Webinar yang diadakan oleh Mondelez International X IIDN (Ibu Ibu Doyan Nulis) materinya seru banget yaitu tentang Tips & Trik #NgemilBijak dalam Keluarga. 

Fyi, Mondelez adalah perusahaan makanan ringan. Visi mondelez ingin berbagi kebiasaan yang baik. Mengedukasi para konsumen untuk mengemil dengan bijak. Menurut Khrisma Fitriasari selaku Head of Corporate Communication & Government Affair Mondelez Indonesia. "Kampanye #NgemilBijak merupakan inspirasi agar masyarakat memilih camilan yang tepat, mengkonsumsinya pada waktu yang tepat, serta menikmati camilan tersebut dengan  cara yang tepat pula sehingga bisa mendapatkan manfaat camilan secara lebih seimbang untuk tubuh dan pikiran". 

Saat pandemi seperti ini, banyak dari kita yang lebih banyak tinggal di rumah. Karena semua kegiatan banyak dilakukan di rumah. Sehingga mudah bagi kita untuk bosan, akhirnya larinya ke ngemil. Selain itu, akar permasalahannya adalah kita seringkali ngemil sambil nonton, baca buku akhirnya jadi kebablasan. Tau tau habis martabak sekotak, tau tau habis ciki 2 bungkus wkwkwk. Ya nggak?ada yang punya pengalaman seperti ini?. Angkat tangan!!! 


Ngemil Bijak : 5 Langkah Makan dan Ngemil dengan Baik

Tara De Thouars, Psikolog klinis membagikan tips dan trik 5 langkah makan dan ngemil dengan baik. 

1. Cek sinyal tubuh

Saat sinyal lapar turun, kenali isyarat tubuh dengan baik. Apakah ini lapar beneran atau sekedar emotional eating. Pingin makan gorengan, karena masih anget pasti enak nih. Seberapa lapar yang dibutuhkan oleh tubuh, yang tau dan mengenal tubuh kita adalah diri kita sendiri. 

2. Relaksasi

Mengambil jeda terlebih dahulu. Pada saat rileks, kita bisa menentukan seberapa banyak atau porsi makanan yang kita butuhkan. Camilan seperti apa yang diinginkan. Intinya mengambil jeda dulu, tarik nafas lalu buang.

3. Mindful

Semua indra harus berfungsi, agar makan secara sadar. Memaksimalkan semua indra kita, kita harus fokus pada apa yang kita  makan. Memakan dari ujung lidah, digigit perlahan, dirasakan, termasuk teksturnya , lalu telan secara sadar. Ngemil dengan sadar itu sama artinya dengan menikmati. Mindful tujuannya adalah kita bisa  merasakan dan menikmati makanan. Mindful, makan secara perlahan. Mindful eating, pastikan melakukan satu perilaku. Makan ya makan, kita fokus ke makan dan makanan yang ada di depan kita. Beda halnya jika kita makan sambil nonton, kita fokus ke nonton, tau-tau habis 2 bungkus. Tau tau habis kerupuk setoples. 

4. Tunggu sebentar

Sebelum memutuskan untuk menambah, tunggu sebentar 15-20 menit. Jika sekiranya ingin nambah, tinggal nambah aja tapi pastikan tidak berlebihan dan dalam kesadaran. Tapi jika sudah cukup, kita bisa menyudahi makannya. 

5. Bersyukur

Setelah makan, selalu katakan "apapun makanan yang masuk kedalam tubuh saya, mari disyukuri". Jangan sampai timbul ada rasa bersalah. 

Pengalaman Mempraktikkan Ngemil Bijak

Setelah ikut Webinar di malam hari, keesokan harinya saya mulai mencoba mempraktikkan 5 langkah ngemil dengan baik. Biasanya setiap ngemil  siang kebiasaan saya adalah makan sambil nonton. Kapan lagi ya kan makan sambil nonton saat-saat me time, selonjoran setelah selesai semua urusan rumah. Tapi hari itu saya niatkan untuk ngemil di meja makan, bahkan makan siang pun yang biasanya sambil nonton juga. Hp saya tinggalkan di meja kerja. Pertama kali makan dengan kesadaran penuh, artinya saya benar-benar fokus pada apa yang mau saya makan, menu di piring pun saya siapkan dengan sadar. Biasanya asal ambil aja gitu terys langsung makan, kalo enak nambahlah wkwkwk. 

Tapi, setelah mempraktekkan kelima langkah makan dengan baik dan benar, saya merasa lebih baik. Lebih positif gitu, seriusssss!!! Nggak nyangka banget, ternyata makan dengan sadar ini membuat saya lebih menikmati apa yang saya makan, apa yang saya kunyah. Khususnya saat makan siang dan malam, biasanya asal ngambil gitu dan langsung makan. Sekarang ambil nasi secukupnya, satu centong, lauk dan sayur juga secukupnya. Alhamdulillah, bener-bener menikmati setiap proses makan. Sampai sekarang, Alhamdulillah ngemilnya berkurang, porsi makan secukupnya. 

Kalau untuk Aqla, camilan untuk ngemil biasanya saja jatah. Satu hari 2 sampai 3 kali. Pagi pukul 9-10 setelah main dan belajar sama saya. Sore pukul 16.00-17.00 setelah mandi. Kebiasaan dari dulu, saya selalu menyiapkan camilan untuk Aqla di piring kecil. Contohnya satu kotak susu sama 1 bungkus Oreo (bungkus isi 3). Kalaupun saya belinya yang bungkus besar, biasanya saya taruh di piring 3-4 keping Oreo, Biskuat dll. Alhamdulillah kebiasaan memberi anak camilan dengan porsi yang pas membuat anak tidak ingin menambah lagi. 

Banyak hal yang saya dapatkan setelah ikut Webinar Mondelez X IIDN kali ini, temanya sangat menarik sekali, Ngemil Secara Bijak. Beberapa point penting yang saya catat dan saya praktikkan akhir-akhir ini. Pentingnya membenahi perilaku makan, mulai dari menu, porsi dan cara memakannya yaitu dengan kesadaran penuh. Mengutamakan apa yang lebih baik untuk anak. Bukan sebatas apa yang diinginkan oleh anaknya. Apapun jenis makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan kita, itu tidak baik. Untuk itu, yuk's kita mulai ngemil secara bijak, ngemil dengan sadar dan bahagia sehingga tidak ada penyesalan.

Snack Right, Live right.. 

Teman-teman, sudah ngemil apa hari ini?


Tulisan Ini Diikutsertakan dalam Lomba Blog Ngemil Bijak yang Diadakan oleh Ibu-Ibu Doyan Nulis








26 comments:

  1. Aku berusaha banget praktikkan tips ngemil bijak ini. Tidak mudah memang. Semoga bisa konsisten yeayyy

    ReplyDelete
  2. Aku skr LBH banyakin nyetok buah mba, utk jaga2 kalo malam kelaperan :D. Cemilan2 ringan sih ttp ada, tp dahuluin buah dulu trutama kalo udh malam.

    Aku prnh baca juga dulu, kalo mengunyah makanan dengan pelan, dan sampe bener2 halus, itu bisa membantu mempercepat metabolisme, dan membuat badan ga cepet gemuk. Makanya aku udh lama membiasakan kalo makan memang pelan dan dirasakan :D. Makan pelan itu juga bikin cepet kenyang soalnya

    ReplyDelete
  3. Tanpa cemilan, hidupku berasa hampaaaaa wkwkwk

    Ngemil bijak penting banget tips ini nih bagi emak-emak yang suka khilaf klo dah ngemil hehe…

    ReplyDelete
  4. Ngemil bijak itu dibuat jadwal ya, jangan tiap jam ngunyah. Meski begitu, kadang juga aku sehari gak ngemil. Kehabisan camilan, wakakakaka

    ReplyDelete
  5. Snack right, live right...wah..padahal biasanya saya selonjoran sambil nonton dan ngemil jalan teruuus. smampe ga sadar habis berapa. Hiks. Mesti sadar diri buat ngemil lebih bijak nih saya, memang ya makan dengan sadar akan membuat lebih menikmati apa yang kita makan, dan jadi ada manfaatnya nanti. Pengin praktekkin ah sayaaa

    ReplyDelete
  6. Zwaaaan,sepertinya kesalahan terbesarku selama ini tuh sering ngemil sambil nonton drama korea deh jadi suka kebablasan. Makin baper, malah makin semangat ngemilnya hahaha

    harus belajar lebih mindful dan bijak lagi dalam ngemil akutu

    ReplyDelete
  7. anak2ku nih mbak yg ngemil mulu sejak dirumahaja ini. PR bener buat saya sbg ibu untuk mengatur makan mereka.
    btw, selama ini saya sudah berusaha meningkatkan mindfullness dalam makan, antara lain dg berdoa sebelum makan dg sungguh-sungguh, bukan sekedar kebiasaan. Ternyata, saat ngemil butuh mindfullness jg ya,,TFS mbak

    ReplyDelete
  8. hehehe, cemilan itu bisa bikin semangat kerja lagi menurutku,eh apa itu alibiku ya biar bisa ngemil di sela-sela kerja...tapi berhubung cemilan di kantor banyakan coklat, kayaknya aku harus lebih bijak lagi deh urusan memutuskan ngemil dan memilih cemilan

    ReplyDelete
  9. Duh ngemil nih masih jadi kebiasaanku banget deh, apalagi kalau di rumah bikin tulisan aja harus banget ngemil. Biasanya kalau sudah cemilan yang aku suka tuh bisa susah berhentinya. Jadi pengen menerapkan ngemil bijak.

    ReplyDelete
  10. Huhu, aku ngemil masih sembarangan, kakak. Kapan pun, di mana pun, dan apa pun itu, saat kepengen ngemil ya ngemil. Mana seringnya emotional gitu ngemilnya. pelampiasan bete, stres, dll. Jadinya bisa banyaak jumlahnya. Kudu banget deh ih praktekin tips ngemil bijaknya.

    ReplyDelete
  11. Udah nyiapin donat :D Mau coba dipraktikin ah mindful snacking, enggak biasa tapi harus dibiasain ya...

    ReplyDelete
  12. "tunggu sebentar" ini tuh PR banget, tentu makan besar dari sebelum ngemil juga perlu diatur ya dengan tidak makan dengan terburu-buru dan kuncinya bersyukur serta mindfull

    ReplyDelete
  13. Hari ini aku nyemil ES Tea Lychee sama bika ambon, hahahaaa
    Lagi pengen tea yang syeger2, belom ngopi ini, coz badannya gi minta itu.

    jadi kapan kita ngemil bijak atulaah barengaaan.

    ReplyDelete
  14. Ngemil itu memang bikin mood booster banget deh. Dan bisa sebagai penunda lapar. Apalagi pas lagi kerja, udah lapar tapi belum jam makan. Kan pilihannya jadi ngemil.

    Karena begitu aku gak bijak dalam ngemil. Yang penting nyam nyam lahap.

    ReplyDelete
  15. Kalau aku memang seringnya ngemil nggak sadar, hehe, pantesan badanku subur begini. Apalagi sejak jadi IRT. Sering kesepian gak ada temen ngobrol, malah jadi makin buruk aja kebiasaanku yg satu ini. Coba deh, aku praktekin tip-tipsnya.

    ReplyDelete
  16. Yang sering bablas itu, menipisnya kemampuan cek sinyal tubuh. Sering adu argumen sama 'keinginan-keinginan' yang ngga terkendali perkara cemilan dan makanan

    ReplyDelete
  17. Pada dasarnya ngemil itu tidak apa-apa ya, yang penting bisa mengendalikan jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh. Kita harus bisa ngemil secara bijaksana.

    ReplyDelete
  18. Bener mba, kalo ngemil sambil nonton itu gak bs mindful kek gitu ya. Soalnya tau2 abis setoples. Terus nambah lagi sampe filmnya selesai. Iya kalo film pendek. Ini marathon korea sampe pagi. Hahaha

    ReplyDelete
  19. hmmm...saya sering tiba2 kepikiran camilan enak kesukaan saya. jarang pakai teknik relaksasi, langsung beli dan makan aja. hihi. jd kudu rileksasi dan pikirkan beneran pengen nyemil atau enggak yaa

    ReplyDelete
  20. Ngemil juga ada aturan dan seninya yo Mbak ternyata wakaak sejak ada campaign ini dari mondelez ini jadi aku paham dikit-dikit cara ngemil yang baik

    ReplyDelete
  21. Memakan cemilan dengan kesadaran penuh ini yang jarang sekali saya lakukan. Biasanya ngemil aja dengan asyik, apalagi menemani tugas DL.
    Seharusnya kita lebih bijak ngemil demi kesehatan bersama, ya...

    ReplyDelete
  22. Wah bener nih kudu dijatah biar makanannya jg gak cepet abis haha. AKu soalnya jarang jajanin anak, biasanya aku belanjain camilan buat sebulan ya itu yg mereka makan, habis gak habis :D

    ReplyDelete
  23. iyaa ya mba. sebarnya ngemil kalau dilaksanakan dengan bijak dan tau tekniknya justru bakal banyak manfaatnya buat tubuh ya dan menjadi tidak berlebihan... Seringnya tuh karena ga mau jujur sama diri sendiri jadinya ngemilnya bablas nambah teruss sampai lupa makan besar...

    ReplyDelete
  24. Iya iih...kak.
    Aku kalau ngemil juga bawaannya jadi santuy bak kucing anggora.
    Kalau gak ngemil, jadi galak...heuheuu~

    Padahal begini caranya ngemil yang benar yaa..
    Disadari skali apa pentingnya untuk tubuh.

    ReplyDelete
  25. Aku kadang ngemil ki disambi nah ini yang bikin ga bijak ya. Kadang aja bikin kopi panas diminumnya pas udah dingin huhuhu

    ReplyDelete
  26. aku tuh kalau nyemil ga pake aturan hehe, seenaknya aja. ternyata ada aturannya ya ngemil juga supaya bijak.

    ReplyDelete