Pages

Thursday, 20 December 2018

#btshmzwan : Reflektor dan Diffuser


Buat pecinta food photo, pasti nggak asing sama yang namanya reflektor dan difuser. Karena dua alat ini mau tidak mau jadi salah satu penolong untuk mendukung dan mendapatkan hasil foto yang bagus.

Apa fungsi reflektor?
Fungsi reflektor adalah untuk memantulkan cahaya ke subjek foto sehingga subjek foto terlihat lebih terang. Bentuk reflektor itu banyak pilihan, yang saya tahu dan pernah lihat. Ada yang bentuknya bulat, besar, seperti alufoil. Harganya pernah baca kurang lebih 200ribuan.

Tapi, jika belum ada keinginan untuk membeli reflektor karena berbagai alasan, teman-teman bisa menggunakan cermin kaca kecil yang bisa didudukin. Jadi, arahkan cermin ke objek yang ingin difoto. Atau bisa juga menggunakan bekas alas kue ultah. Itu lho yang bulat, yang buat tatakan kue ultah kalau kita beli di toko kue. Kalau penasaran, coba lihat contohnya di foto berikut.

Saya menggunakan bekas alas kue ultah untuk reflektor, alhamdulillah sejauh ini hasilnya diluar perkiraan. Senang banget bisa mraktekin ilmu yang saya dapat di lingkup pertemanan pecinta food photo di instagram.

Apa fungsi diffuser?
Sepemahaman saya, diffuser itu berfungsi untuk melembutkan cahaya. Nantinya, diffuser itu akan memperhalus bayangan dan menyaring cahaya sebelum sampai ke subjek yang ingin difoto. Bentuk diffuser sepengetahuan saya tidak jauh berbeda dengan reflektor, bentuknya bulat. Seperti ada ring/frame dipinggirnya, ditengah-tengah berwarna putih. Jujur, saya belum lihat langsung, apalagi sampai memegang. Hanya melihat di beberapa bts teman-teman pecinta food photo.

Nah, buat teman-teman yang belum ada keinginan untuk membeli diffuser sungguhan, mungkin harus nabung dulu atau ada alasan yang kuat untuk tidak dulu membeli diffuser. Bisa juga memanfaatkan kain tipis dan sejenisnya berwarna putih. Caranya pasang kain tersebut di tempat adanya cahaya, misalnya di depan pintu.

Kebetulan pas saya sudah pindah dan tinggal sementara di rumah ibu. Kepikiran untuk membuat diffuser dari kertas minyak. Tau kertas minyak? Itu lho kertas yang dibuat untuk membungkus jenang atau dodol, hehehe. Jadi, kertas minyak ya saya bikin dan bentuk sedemikian rupa dengan kardus dan lem. Jadilah diffuser ala HM Zwan, karena nantinya akan saya pasang di jendela teralis. Diffusernya saya beri gagang atau cantolan berbentuk S, tinggal di cantolin di teralis. Jadi deh diffusernya.


Berikut beberapa bts alias behind the scene food photo sederhana dengan alat seadanya a la HM Zwan.




Gimana hasilnya?lumayan kan untuk sekedar mempraktekkan ilmu dari hasil sharing teman-teman pecinta food photo di instagram. Jadi, nggak setiap waktu ketika saya memotret makanan, selalu menggunakan keduanya. Lagi-lagi tergantung suasana, kadang pakai keduanya, kadang hanya memakai diffuser saja tanpa reflektor, begitu sebaliknya. Sebelum akhirnya memotret, biasanya saya cek dulu, kalau hasilnya kurang terang, baru saya pakai reflektor.


Intinya, dengan adanya reflektor dan diffuser, kita bisa banyak mengeksplore cara memotret makanan. Dengan adanya reflektor, objek yang kita foto akan lebih terang dan jelas. Dengan adanya diffuser, kita bisa menyaring seberapa banyak cahaya yang diperlukan. Cahaya akan otomatis menjadi lembut tidak terang benderang.

Semoga sharing saya kali ini bermanfaat, saya juga masih terus belajar memotret makanan kok. Atau kalau ada yang mau nambahin,dengan senang hati saya tampung dan terima ilmunya.. Yuk, kita belajar bersama..

Teman-teman, ada yang suka foto makanan?sudah pakai reflektor sama diffuser?ayo dong sharing..

35 comments:

  1. Senang dapat ilmunya. Ternyata modal motret bisa dibikin mudah dan murah ya. Terimakasih Mbak, sangat manfaat dan salut luar biasa.

    ReplyDelete
  2. idenya keren, murah meriah, tapi hasilnya exclusive.. makasih udh share ilmunya :)

    ReplyDelete
  3. Wah, makasih sharenya mba, aku lagi kepengin belajar foto dengan benar nih. Jadi ngerti kegunaan reflektor sama diffuser buat foto.

    ReplyDelete
  4. Buatku ini ilmu baru
    Bookmark
    Enggak perlu beli yg mahal kalau peraltan yg ada bisa dipakai y mb

    ReplyDelete
  5. Keren mbaaa...
    Saya nih suka sedih kalau dapat review produk karena gak bisa foto sekeren orang-orang.
    Ternyata sebenarnya bisa hasilkan foto keren dengan tehnik dan alat bantu yang sederhana ya.
    Mau ah latihan, biar bisa menghasilkan foto yang menyenangkan klien :)

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah, terjawab juga ini penasaran saya. Selama ini sering lihat berseliweran dua istilah ini tapi saya masih terlalu malas utk googling apa ajah sih arti dan fungsi mereka, secara fotonya masih asal jepret aja, hihihih.
    Mbak, yg reflektor itu klo pakai yg bentuk segi empat bisa aja kan? Ini ada bekas alas kue tp bentuknya segi empat, emang waktu itu sengaja gak buang sih, buat properti ceritanya, xixixix

    ReplyDelete
  7. Wah baru tahu ini mbk.. fotografer juga seperti ini ya untuk membiaskan cahaya yang terlalu banyak masuk terus biar fotonya juga bagus

    ReplyDelete
  8. Wah berat juga euy perjuangannya buat jadi food blogger. Salut aku, Mbak. Idenya briliant. Sayangnya rumahku minim cahaya, Mbak. Jadi agak malas kalau bikin foto kayak begini. Ada solusi nggak ya, Mbak, kira-kira biar orang dengan rumah minim cahaya bisa tetep produktif kayak Mbak?

    ReplyDelete
  9. Wah, baru tahu nih soal diffuser sama reflektor. Pantesan aja liat foto orang2 kok bisa kece gitu. Ternyata nggak asal jepret kayak saya 😅. next time mau coba praktek juga ah... Makasih ya mba udah sharing ilmunya 😘

    ReplyDelete
  10. Thanx for share mbak. Ilmunya bermanfaat banget buat saya yang juga suka foto produk.

    ReplyDelete
  11. Jadi termotivasi bikin jugaaa, makasih sharingnya Mbaak. Selalu ngefans hasil fotomuu :*

    ReplyDelete
  12. Bagus-bagus banget hasil fotonya, mba. Aku belum pakai kedua bahan itu mba. Tapi penasaran nih mau punya juga. Makasih tipsnya ya mba ")

    ReplyDelete
  13. Cakep banget fotonya. Aku kalau foto makanan langsung jepret aja nih. Jadi, aku harus banyak belajar motret nih biar hasil fotonya bagus.

    ReplyDelete
  14. Aku mau ikutan coba tapi belum jadi2. PR banget karena gak ada jendela yang ngarah ke cahaya

    ReplyDelete
  15. Kreatif banget sih Mba Hanna. Sayang ya aku dulu alas kue ultah dibuangin karena gak mikir sekreatif mba Hanna wkwk

    ReplyDelete
  16. Oke banget mba hasil fotonya.. dan aku juga pakai reflector kalau bawa foto di luar

    ReplyDelete
  17. Saya masih suka bingung gimana cara pakai reflektor. Alhamdulillah ada di postingan ini. Jadi mulai paham deh saya :D

    ReplyDelete
  18. Keren idenya mba, dari bahan sederhana bisa dapat hasil foto yang bagus. Ternyata ini ya rahasia di balik foto2 cantik makanan yang dishare di Instagram

    ReplyDelete
  19. Mba iis aku izin share ya tulisan ini. Aku dapat info banyak banget nih soal pencahayaan, reflektor, dan diffiser dari Mba hehehe. Makasih ya sharingnya

    ReplyDelete
  20. mbak aku nyontek ya diffuser dan reflektornya ya. Dari kapan itu mau bikin ga sempet2. Besok ah ta buat sendiri juga.

    ReplyDelete
  21. Huaa ini dia yang aku tunggu-tunggu ,, makasih kak sharingnya,, duhh ternyata ini ya dibalik foto2 makanan kece IG mu.

    ReplyDelete
  22. Wah lain kali gak bakal buang bekas alas kue. Aku belum pernah pakai reflektor ataupun diffuser. Kalau foto makanan atau produk ya foto aja yang penting terang. Ngandelin cahaya matahari dari luar

    ReplyDelete
  23. Mantep banget, simple ternyata yo Mba. Bilang ke suami ah, karena kita sering motret produk craft biar cahayanya bagus gini ya tipsnya. Makasih mba Hanna.

    ReplyDelete
  24. Oh ini ya rahasianya hasil foto-foto mba, kece banget di ig, hehehe makasih ya tipsnya, mau cuss ah ke toko peralatan bikin kue buat reflektor dan difusser ala-ala ini,

    ReplyDelete
  25. Baru tahu ada istilah istilah itu. Selama ini aku ga pernah menerapkan kaya gitu soalnya. Jadi malah ak itu yang penting ada cahaya. Duh kudu belajar nih sama mba HM.

    ReplyDelete
  26. Aku udah bikin reflektor ala2 gitu, tapi diffusernya kok ga kepikiran, nyontek ya mbaak, keren idenya :)

    ReplyDelete
  27. Boleh juga nih bikin DIY pakai kertas minyaknya, bisa dicoba :D

    ReplyDelete
  28. wah, makasih ilmunya mba..aku udah lama enggak foto-foto nih

    ReplyDelete
  29. Wah mba, makasih banget. Ilmunya manfaat banget buat bikin foto walaupun dengan budget terbatas. Barakallah ya ilmunya

    ReplyDelete
  30. Selama ini gak pernah pakai Reflektor maupun Diffuser.
    Hiiks~
    Makanya hasil fotonya gak pernah ciamik.

    Coba praktek yaa...
    Haturnuhun infonya, kak.

    ReplyDelete
  31. Haturnuhun teh.. jadi tahu nih tehnik foto biar tambah bagus dilihatnya.. pdhl dh bbrp kali ikut workshop cuma blm prnah praktek

    ReplyDelete
  32. Wah, nambah lagi nih pengetahuan fotografi. Belajar aaaah. Walopun aku lemot banget dalam hal belajar fotografi ini.

    ReplyDelete
  33. Ah, kirain motret ya tinggal motret aja loh, ternyata ada piranti tambahannya yaaa... Pantes fotomu bagus-bagus loh, rupanya begini ya tipsnya.

    ReplyDelete
  34. Aku di rumah makainya gabus warna putih itu hehe, Blm punya yang untuk tatakan kue itu. Kapan2 beli ah buat properti foto thanks sharingnya mbak :D

    ReplyDelete
  35. Aku pingin beli nih, tapi belum jadi-jadi. Penting banget soalnya sering foto pas malam ga ada cahaya terang

    ReplyDelete