Pages

Saturday, 3 August 2019

Pulang Kampung

Banyak hal yang selalu saya rindukan saat pulang kampung ke rumah suami. Selain karena tempatnya di pelosok, dibawah gunung, susah banget sinyal dan ini sudah dipastikan kalau pulang kesini jarang banget pegang hp. Ya karena nggak ada sinyal, jadi nggak ada bunyi kling kling kling. Bunyi hp..
Tapi sekali ada sinyal satu atau dua garis, langsung bunyi, hahaha. 


Terus kalau pulang ke Ponorogo itu sudah dipastikan sering dan selalu makan kulupan. Orang sini suka banget sayur terutama kulupan. Jadi sayur seperti bayam, kangkung, kembang turi, daun belinjo itu direbus aja. Kadang bikin sambel pecel yang seperti biasa, kadang sambel pecel kering dicampur kelapa parut sangrai, atau dibikin urap-urap, atau bikin sambel tomat. Gitu aja enak banget, nikmat tiada duanya.


Yang selalu dinanti dan dirindukan sama suami, saya dan adek-adek adalah nasi tiwul. Iyes, nasi tiwul. Terbuat dari tepung singkong, dimakan sama sayur lodeh, plus kulupan, ugh nikmatnya.. Selain itu, bulek suka banget bikin nasi goreng tiwul. Pendampingnya lamtoro, beuhhhh mantap banget dah. Ohya, saya mulai suka tiwul ya sejak nikah sama suami. Setau saya, khususnya di Jombang, biasanya tiwul itu manis. Jadi di pasar ada yang jual tiwul, pendampingnya ada gula merah sama kelapa parut. Tapi sejak dapet suami orang Ponorogo jadi tau, dan ketagihan makan nasi tiwul, hahaha.


Kebiasaan disini, setiap ada yang datang ke rumah, entah cuma sekedar ngobrol, selalu dibuatkan teh atau kopi. Dan kopi yang khas disini itu, kopinya numbuk sendiri dan masih kasar gitu. Nggak halus macam kopi kapal api, tapi kasar, brosok-brosok. Sudah dipastikan kalau minum kopi disini nggak bisa kayak minum es teh, glek glek glek, hahaha. Seruput, telan airnya, kumpulkan ampas kopi kasar, buang. Wkwkwk... Ribet yes, tapi enak banget sih kopinya. Apalagi kopi bikinan mbah dari bapak, duh...jos mantep tenanlah.


Itulah kenapa saat mudik ke kampung halaman suami selalu excited banget, seneng aja gitu rasanya. Apalagi yang jadi ciri khas orang pelosok atau gunung itu, mereka ramah-ramah banget, beda gitu rasanya interaksi sama mereka. Masih bener-bener terjaga attitudenya. Istimewa lah.. 

Teman-teman, ada nggak yang dapet suami rumahnya di pelosok desa? Ayo sharing cerita menariknya.. 

8 comments:

  1. Wah ada yang lagi makan-makan di kampung halaman nih hehe. Seru banget

    ReplyDelete
  2. Suka banget nih ya kak sama nasi tiwul ini? Emang enak banget kok

    ReplyDelete
  3. Saya jadi pingin nih kak merasakan makanan yang ada di gambar itu hihi

    ReplyDelete
  4. Itu bukan pecel tah kak? Saya kira tadi pecel. Soalnya kelihatannya seperti pecel

    ReplyDelete
  5. Wah ada yang lagi pulang ke kampungnya dan menikmati suasana di kampung halaman

    ReplyDelete
  6. Kehidupan di desa itu menyenangkan ya. Dan saya ngiler dong ngeliat foto makanannya itu. Ngga ada tiwul di sini.

    ReplyDelete
  7. pengen gitu kayak mba Hana, cuman suami kampungnya gak didesa mba, di Eopkalongan dikota di Semarang juga sama , di kota juga...tapi alhamdulillah tetap mba, bisa ngerasain mudik he he he

    ReplyDelete
  8. Saya dan suami sama-sama di kota. Termasuk orang tua dan keluarga besar. Jadi kalau mau menikmati yang seperti ini memang harus berlibur. Cari tempat liburan maksudnya hehehe

    ReplyDelete