Skip to main content

Serba Serbi Tinggal di Perumahan


Serba Serbi Tinggal di Perumahan. Tahun 2011, setelah menikah saya langsung diboyong sama suami ke Batam. Sampai Batam sempat kaget karena hampir di setiap sudut kota, yang terlihat hanya rumah yang tipenya perumahan dan ruko alias rumah toko. Kalau di Jawa kan rata-rata masih rumah kampung bukan tipe perumahan yang rumahnya sepetak - petak. Jadi ingat, dulu sebelum ramai ada perumahan, sepat diajak main ke rumah teman yang rumahnya di Mojokerto. Kebetulan dia dan suami baru membeli rumah di area perumahan, lumayan luas juga rumahnya. Saat itulah pertama kalinya saya melihat rumah yang bertipe perumahan, maklumlah saya kan tinggalnya di desa hehehe. Taunya cuma rumah biasa alias rumah kampung yang tanahnya luas, jadi pas lihat rumah di perumahan selalu mbatin dan nyeletuk "Iki omahe wong sugeh yooo...(ini rumahnya orang kaya ya..)", hehehe. Baru lihat perumahan aja udah mbatin kayak gitu, gimana kalau lihat dalamnya apartemen premium ya, hehehe. Pasti norak bangetttt...itu dulu bangettt, pas saya masih ingusan hehehe.

Serba Serbi Tinggal di Perumahan
1. Keamanan
Kalau tinggal di rumah perkampungan, tentunya keamananya dari pemilik rumah sendiri. Biasanya ada pos kamling, tapi sekarang sudah jarang ada pejaga pos kamling yang keliling kayak waktu saya kecil dulu. Kalau di perumahan biasanya ada satpam 24 jam, di jam-jam tertentu kadang mereka keliling komplek perumahan. Di tempat saya tinggal, satpamnya lumayan rajin keliling, kalau malam biasanya mereka keliling juga sambil mukul tiang listrik hehehe. Kok mukul tiang listrik??iya, jadi mulai jam 12 biasanya satpam keliling perumahan sambil mukul tiang listrik sesuai dengan jamnya, kalau jam 1, mukul tiang istriknya satu kali, sampai jam 3. 
2. Sosialisasi 
Kemarin pas ibu saya ngobrol sama tetangga samping kanan, sempat bilang kalau ibunya nggak betah  pas diajak liburan ke Batam. Kata ibunya begini "nggak enak tinngal di rumahmu, daerahe koyok deso mati, nggak koyok ndek deso rame...(nggak enak tinngal di rumahmu, daerahnya kayak desa mati, nggak seperti di desa, ramai..)". Iya juga ya.... Perumahan identik dengan sosialisasinya yang kurang baik antar tetangga, tapi tidak semua perumahan lo ya. Ada yang sosialisanya baik antar tetangga, ada pula yang tidak baik. Kalau saya dulu pas pertama kali tinggal di perumahan, kalau ada ibu-ibu yang kumpul di depan rumah, saya keluar rumah buat kenalan, setidaknya kita tahu siapa tetangga kita kanan kiri dan depan. Kalau ada apa-apa kan tetangga juga yang tau, betul nggak???Kalau udah kenal biasanya dikenalin lagi sama banyak tetangga, apalagi kalau kita ikut kumpulan warga, misalnya pengajian. Otomatis bertambah teman dan saudara..
3. Apa aja lewat
Dulu, di perumahan tempat saya tinggal, jarang banget yang namanya orang jualan keliling. Jadi, kalau lagi pingin nyemil harus keluar perumahan. Tapi, sekarang sudah lumayan banyak orang jualan yang masuk perumahan. Mulai dari jualan air galon, gas elpiji, bakso, bubur, laundry, kue, dan lain-lain. 
Tuh kan, baru aja nulis tentang pak satpam, tiba-tiba lihat satpam keliling depan rumah, panjang umur nih pak satpam hehehe. Sejauh ini, Alhamdulilah aman dan nyaman tinggal di perumahan. 
Teman-teman punya pengalaman yang sama??ayo dong cerita...


***





Comments

  1. aku malah pingiiiiin hidup di perumahan....

    ReplyDelete
  2. setujuuuu, apa aja lewat, yg paling aku hapal penjual makanan mbk, hehe, cilok ? ada, bakso ? banyak, nasgor ? ada, mie ayam, gado gado, ketan anget, jagung manis, bakul buah, semuanyaaa...:D

    ReplyDelete
  3. perumahan saya udah 4 kali kebanjiran tp blm berniat pindah soalnya selain emang udah betah dg lingkungannyya jg...ga ada duitnya lagi hehe

    ReplyDelete
  4. So far kami sekeluarga merasa nyaman tinggal di perumahan. Apalagi di depan rumah kami ada masjid.

    ReplyDelete
  5. tempat saya tinggal, warganya juga gak terlalu berbaur. Tukang jualan jarang lewat. Kalau yang dulu, di perumahan juga tapi warganya akrab. Cuma suka banjir. Yah ada plus minusnya :)

    ReplyDelete
  6. saya dikampung dan belakang rumah udah perumahan yg padat jadi apa aja juga lewa mbak

    ReplyDelete
  7. Waaah aku juga baru pengalaman di perumahan soalnya biasa tinggal daerah sepi, kaget dengan keramaian.

    ReplyDelete
  8. Tinggal di perumahan sepertinya enak ya Mak,rumahnya pada bagus2. Kalo saya masih tinggal di kampung, banyak banget sumbangan, hihihi

    ReplyDelete
  9. udah pernah ngerasain dua2nya..seru semua dengan kelebihan dna kekurangannya masing2

    ReplyDelete
  10. Belum pernah tinggal di perumahan. Tapi kalo maen ke rumah Putri yg dulu suka banget krn bnyk jualan keliling hahaha

    ReplyDelete
  11. hidup di perumahan saya rasa kurang ada positif dan negatif. Positifnya, kl ada apa2 tetangga duluan loh yg nolongin. saya udah merasakan sendiri. padahal tiap hari kami saling lirik judes... :)))) negatifnya kl saling gosip... yah, biasa lah. mana ada yg baek semua. mana ada yg jahat semua :)

    ReplyDelete
  12. AKu tinggal di perumahan juga tapi hubungan dengan tetangga cukup baik dan suka saling sapa. Cuma emang lahannya udah sempit. Jarang sekali tetangga yang puny halaman luas kayak di kampung. Lucunya, rumah-rumah elit kayak di jalan Cipaganti atau Setiabudhi masih punya halaman yang luas dan cukup bikin envy.

    ReplyDelete
  13. Dulu di perumahanku masih jarang jg yg jualan itu lewat, tapi lama2 rame mba. Cuma klo siang sepi penghuninya,rata2 working mom..
    Tapi klo boleh milih tetangga di dlm hidup ini, asik pasti :D

    ReplyDelete
  14. di tempatku sekarang tinggal juga perumahan Mbak, Alhamdulillah aman.. secara di BTN situ banyak Om Polisi nya. dan semoga sih selamanya aman.. Aamiin.

    Pak Satpam ngeronda, pasti Mbak Zwan bloggingnya ini juga sambil ronda jagain Debay :D

    ReplyDelete
  15. aku selalu tinggal di perumahan nih belum merasakan di luar, kecuali waktu kecil sebelum TK

    ReplyDelete
  16. seruuu memang..aku malah kangen suasananya lhooo

    ReplyDelete
  17. Saya tinggal di perumahan mbak,bener sih, sosialisasinya minim

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis