Skip to main content

Kamar Mandi

 Assalamu'alaikum...
Selamat sore, selamat menikmati akhir pekan yang indah pemirsah hehe. Alhamdulillah sudah mulai enakan ini badan, tapi capeknya masih benar-benar melekat di ingatan hahaha *sungguh, belum kehapus!!!*. Tapi lumayanlah, hidung meler dan virus hatsyi hatsyi bertahan satu hari gara-gara tiap waktu dicekoki air hangat dan madu. Satu lagi pesen mas jenggot kepada saya ketika sebelum berangkat kerja Jangan tidur!!!nanti tambah sakit badannya, sippp bos!!!^^.

Ya ya ya, abaikan ingatan capek bawa ransel saat perjalanan pulang. Kali ini izinkan saya bercuap-cuap, masih seputar mbolang ke Rengat minggu lalu. Satu hal yang saya cari ketika sampai di tempat jalan-jalan, apa tuh??kamar mandi, yes, that's right. Awalnya sih nggak kebayang kalau di sini bakal tinggal di rumah anaknya si mbah yang belum buat kamar mandi, dengan alasan lebih memilih beli ladang sawit dan berjibaku di ladang daripada kamar mandi. Appa???hiyyyaa.....*mendadak lemes*, sore hari setelah ngobrol dan jumpa fans hahaha akhirnya saya dan suami disuruh untuk mandi di rumah anak si mbah  yang nomor 3. Sampai sana ternyata pemirsah, rumahnya belum jadi dan kamar mandinya di luar. Ini masih mendinglah, kamr mandi di rumah anak si mbah yang nomor 2 malah berupa kran aja *diennnkkkkkk gubraks*. Kata mbk avi (istrinya lek Bimo, anak no 2) mandinya malam pas maghrib, kalo pagi sebelum subuh *beuhhh,angkat kaki!!!*.

Ya ya ya, semakin penasaran dengan kondisi ini (kamar mandi yang belum layak) padahal tani sawit, tiap bulan dapet gaji (dari panen sawit), lahannya 2-6 kavling (1 kavling 2 hektar), tapi kok ngak punya kamar mandi dan rumahnya seadanya aja ya???Sawang sinawang sih hehe. Jawaban mereka ketika suami saya ngguyonin ternyata jauh dari tebakan saya, kata mereka sayang uangnya. Rumah yang penting bisa di buat tidur, kalau kamar mandi.....(sembari senyam senyum dan melihat istri mereka) gitu ajalah sementara. Mereka (anak-anak si mbah yang belum punya kamar mandi/kamar mandi belum layak) lebih memilih untuk hidup sederhana, apa adanya, uangnya dikmpulin buat beli lahan sawit lagi, rumah belakangan. Heummm, pantes aja gampang banget ngeluarin uang. 

 ini kamar mandi loh,kalo mandi malam ya ^^

Ya ya ya, begitulah hidup mereka di pedalaman hutan sawit. Sederhana tapi menyejukkan, saya selalu merindukan hal-hal yang seperti ini. Yang terpenting mereka senang, bahagia dan bersyukur dengan apa yang mereka miliki. Kadang ketika saya duduk di depan rumah lek Bimo, benar-benar disentil dengan keadaan ini. Mau apalagi??kurang apalagi??lihatlah apa yang ada dihadapanmu sekarang??masih kurang?? Astaghfirullahaladzim... Jadi ingat kalimat ini, belilah sesuatu yang kamu butuhkan bukan yang kamu inginkan. Butuh karena kebutuhan, beda lagi dengan keinginan. Ingin ini ingin itu, sampai kapan membeli yang kita inginkan???nggak kelar-kelarlah hehe.

Banyak pelajaran yang saya dan suami dapatkan ketika mbolang ke Rengat, semoga perjalanan belajar kami di penjuru bumi Allah selalu mendapat berkah aminnn..
Sekian cuap-cuap sore ini, baarokallah^^





lumayanlah...^^

***
tjatatan petualanagn pedalaman hutan sawit
20/10/2013

Comments

  1. klo mandi di tempat terbuka kyk gitu, pasti bnyk2 berdo'a ya mbak (berdo'a biar nggak ada yg ngintip :D)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..iyha mbk,tapi ogah rasanya ya.mending g mandi deh hehehe

      Delete
  2. Kok ada Mas jenggotnya segala sih? saya jadi ingat Fayda, lagi seneng nyanyi lagu Pak Jenggot, belajar dari mbah nya #lospokus# :)
    Lagunya begini (kira2) : Pak jenggot duwe andeng2 gede, ono ning duhur irunge hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiyyyyaaaaa.....hahahahhaha,bahas mas jenggot nih ^^

      Delete
  3. Aaahh.. saya kok malah jadi tolah toleh disini... Banyak yang berubah. Laut biru, warna jingga.. kereeeen...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehehe,bosen bund jadi pingin cat rumah baru ^^

      Delete
  4. aku pernah sekali make kamar mandi terbuka pas kkn dl..tp gak mandi akhirnya cuci muka aja krn takut ada yg ngintip hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha,sama mbk,deg2an ya..takut aja krn g terbiasa juga ^^

      Delete
  5. Hehehe.. Saya malah kangen mandi di kali yang airnya bening bu guru. Dulu mudah sekali ditemukan, sekarang kalinya udah enggak bersih lagi, malah jadi tempat karnaval limbah dan sampah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha sama mas,kalo disini ga ada kali mas.ada sih tapi sungainya gede hehe

      Delete
  6. hihihi, lucu ya, kayaknya kalo aku gak ebrani mandi disitu :D

    ReplyDelete
  7. seru ya miss...ladang sawit dg kamar mandi yg sederhana, petualangan yg asyik...

    ReplyDelete
  8. Tempat aku kecil dulu juga dikelilingi kebun sawit...luas berhektar-hektar...dan yah kalau lagi main di situ harus hati-hati banget banyak ranjau :D Secara toilet juga banyak yang ngak bikin.

    Yah kita memang harus banyak bersyukur ya :)

    ReplyDelete
  9. Beruntung masih bisa mandi walau malam kan? Dari pada nggak mandi sama sekali. Kecut Mbk....

    ReplyDelete
  10. ya..ya..ya..sebab bahagia itu ada didalam dada Walau hidup sederhana yang penting bahagia

    ReplyDelete
  11. hoo kamar mandinya :3

    kalo di sini juga masih ada yang kamarmandinya seperi yang foto di kedua. Kalo yang pertama,kayaknya udah nggak ada.

    alhamdulillah kamar mandi di rumah sudah tertutup. ;)

    ReplyDelete
  12. Yang penting nyaman sehat dan bahagia, appaun kamar mandinyaa

    ReplyDelete
  13. Huaaaa .. gak kebayang kalo saya yang di sana ...

    ReplyDelete
  14. aduuh waswas yah kalo pas lagi mandi gituuh

    ReplyDelete
  15. Zwaaaan...
    waduh, rada syerem juga yah kalo kamar mandinya kayak begitu...
    Bener banget Zwan, kita harus banyak bersyukur, kadang suka lupa sama hal sepele seperti kamar mandi yah...di rumah tinggal pake aja...

    Makasih sudah diingatkan yah Zwan :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis