Skip to main content

Sebuah Perjalanan : Menjadi Guru

...sampai sekarang menjadi guru buatku tetap pekerjaan paling indah di dunia...
-Dhitta Puti Sarasvati-

Saat tragedi yang melanda Jepang akibat bom atom di Hiroshima dan Nagasaki, hal pertama yang ditanya Kaisar Jepang saat itu bukan jumlah korban atau berapa rakyat yang tersisa. Tapi yang ditanya adalah masih adakah guru yang tersisa? 
GURU...
Sesungguhnya kebangkitan suatu bangsa bisa dilakukan dengan menumbuhkan harapan pada guru. Dan berbahagialah ketika kita masih bisa menemukan orang-orang yang menemukan cintanya dalam mengajar. Karena kita yakin, +masih akan ada generasi yang tumbuh.
-Suplemen 23 Episentrum-
***

 Saya bukan termasuk orang yang dari kecil punya cita-cita menjadi guru, mengajar dan berbagi dengan orang lain. Saat kuliah keinginan saya hanyalah ingin menjadi seorang reporter di salah satu stasiun televisi swasta yang sudah saya incar, tapi keinginan hanyalah keinginan. Dengan berjalannya waktu kegiatan mengajar yang awalnya hanya iseng, ingin memanfaatkan waktu libur semester bersama teman-teman kuliah, salah satunya adalah Miss Rochma berkepanjangan dan sampailah pada pengambilan jurusan. Saat itu saya kuliah jurusan Psikologi dan dengan kemantapan hati termasuk karena enjoy kumpul dan berbagi bersama anak-anak SD,SMP, dan SMK akhirnya saya mantap mengambil jurusan Psikologi Pendidikan.

Dengan bermodal ilmu itulah saya dan teman-teman + 18 orang akhirnya mengadakal PKL di sebuah kampung atau daerah tertinggal yang ada di Ponorogo, dari situ saya dan teman-teman diamanahi untuk mengajar  anak-anak yang benar-benar belum bisa membaca dan menulis. Sungguh pengalaman yang mengesankan terjun langsung di dunia pendidikan seperti saat itu.

Setelah selesai sidang skripsi saya mendapatkan tawaran mengajar di salah satu sekolah swasta di Malang, alhamdulillah lagi-lagi ilmu yang saya dapatkan harus saya aplikasikan di dunia pendidikan. Bertahan satu tahun karena kebetulan saya mendapatkan tawaran dan  panggilan di salah satu sekolah milik Universitas Negeri di Malang. Bertambahlah pengalaman tentang berbagai hal termasuk kasus-kasus anak-anak remaja yang benar-benar menguras tenaga dan pikiran, tapi tetap enjoy karena lagi-lagi dipertemukan dengan orang-orang "guru hebat" disekolah ini. Bertahan satu tahun dan saya harus keluar karena akan menikah dan di boyong ke Batam, lumayan sedih karena di sekolah ini banyak sekali pengalaman yang saya dapatkan.

Sampai pada akhirnya di Batam, saya mengajar lagi di sekolah National plus . Bukan lagi anak-anak SD, SMP, atau SMA yang saya ajar melainkan anak-anak Playgroup. Lagi-lagi tidak ada pengalaman ,belajar dari partner di kelas dan akhirnya saya bisa melakukannya dengan baik. Sampai akhirnya di semester kedua saya diminta untuk menjadi guru Bimbingan dan Konseling untuk dari PG-TK sampai SMK, lagi berbagi ilmu dengan anak-anak remaja. Alhamdulillah...

Bagi saya mengajar, berbagi dengan anak-anak maupun remaja adalah hal terindah dan termanis yang tidak akan saya lupakan sampai kapanpun. Mungkin dulu hanya iseng dan mengisi waktu luang dalam menjalaninya, tapi sekarang rasanya sudah menjadi hal yang menyenangkan. 

PS: Sungguh merindukan masa-masa itu^^

 kebersaam bersama kelas K2 white & orange




 

Comments

  1. Seru ya.. perjalanan mengajarnya. Semoga bisa cepat mengajar lagi ya mba.. memberikan ilmu yg bermanfaat buat anak2

    ReplyDelete
  2. menjadi guru itu memang menyenangkan mba :)..sukses GA nya nya

    ReplyDelete
  3. aku dulu sempat ngajar nari miss hihihi...
    merindukan pula saat-saat itu :p

    ReplyDelete
  4. Guru adalah orang kedua yg berjasa bagi perkembangan peradaban :D

    ReplyDelete
  5. Aku ingin sekali menjadi guru dalam mendidik anaku

    ReplyDelete
  6. Ya ampuun, ada anak yang unyu banget! Itu yang rambutnya kriwil :D

    ReplyDelete
  7. seru sekali pengalaman mengajarnya :)

    Makasih udah share ceritanya..
    OK. Tercatat sebagai peserta^^

    ReplyDelete
  8. "Perjalanan" yang menarik, benar-benar "sweet moment" :)

    ReplyDelete
  9. Aku pengen jadi guru Mak, sekarang aku jadi guru anak2 ku

    ReplyDelete
  10. kayaknya jd guru itu enak, ya. Apalagi kl ngajar anak2 kecil :)

    ReplyDelete
  11. Rasanya terharu klo melihat penghargaan terhadap guru di negara luar (Jepang, Cina dan banyak negara Eropa), namun suka ngelus dada klo ngeliat ke dalam negeri, bukan hanya perhatian pemerintah yang (sangat)kurang, namun juga sikap dari kebanyakan orang tua yang beranggapan guru/sekolah sebagai baby sitter anaknya.

    Tapi syukurlah masih banyak guru2 (baik yg PNS maupun non PNS) yang profesional dan bekerja dengan hati. Semoga pendidikan Indonesia semakin maju mengalahkan negara2 lain :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis