Friday, 8 March 2013

Layang-layang

Ku ambil bambu sebatang
Ku potong sama panjang
Ku raut dan kutimbang dgn benar
Kujadikan layang-layang...
(AT.Mahmud)
***
Sudah banyak yg mengetahui metode "tarik-ulur" dalam pola asuh anak. seperti menerbangkan layang-layang. metode ini terbukti tokcer, kata sebagian pakar atau praktisi pendidikan. tapi, apakah semudah itu? nyatanya, tidak semua orang pandai menerbangkan layang-layang. ada yg br mau mulai saja benangnya sudah nyangkut di rumput. ada yg br naik setinggi atap rumah, jatuh lagi. ada yg sudah tinggi, bersenggolan dengan layang-layang tetangga. ada jg yg putus di angkasa krn angin yg terlampau kencangnya. nah, tidak mudah, bukan? jadi, jangan merasa cukup dulu! belajar lagi, yuk...!!! [by: Laily Kustur]

PS : Sebuah tag berharga dari seorang sahabat kuliah, tentang tarik ulur. Bukan hanya untuk pola asuh tapi untuk kehidupan. Mari belajar….

Have a nice weekend ^_^


11 comments:

  1. ulur....ayo ulur terus....jgn sampe putus...hehehe

    wow ada yg beda dimari.....ijo....adem :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwaaa,akhirnya nongol jg.pkbr bukkk??sbk ngurusin murid niyeee hihi
      yup,hahahaha iya nih ijo2 es mentimun

      Delete
  2. betul sekali Zwan...
    teori nya sih katanya begitu yah...
    ada kalanya kita kasih kepercayaan...
    ada kalanya kita harus tegas...

    tapiii...ya gitu deh..*apaan sih?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yub,bnr banget bi....itu hanya teori tp apasalahnya kita mencoba teori itu.... e eh,apaan sih ini wkwkwkwkwkwkw **tepok jidat

      Delete
  3. met sore sobat trmksih banyak ni infonya tentang layang2 bagus jga'y. jngan lpa berknjung ke blog ane sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. met malam,,,sama2
      bbrp kali kunjung tp kok g bisa dibuka ya ???

      Delete
  4. ke'nya jadi guru wajib kreatif dalam memberi pengetahuan pada siswa siswi nya...gitu kali ya intinya?

    ReplyDelete
  5. kadang kalau aku menyuruh idak usah dilakukan malah dilakukan sianak ya, itu masuk tarik ulur bukan ya? :)

    ReplyDelete